Monday, 22 January 2018

Asbabun Nuzul Surat Al kafirun

Asbabun nuzul surat al kafirun maksudnya adalah sebab turunnya surat al kafirun. Di halaman ini akan dijelaskan kejadian apa yang menjadi sebab hingga diturunkannya surat ini.
Info: Baca juga surat al kafirun online.

Asbabun Nuzul Surat Al Kafirun

Surat ini diturunkan saat nabi belum hijrah ke Madinah, atau sering disebut dengan surat Makkiyah. Yaitu saat dimana dakwah Rasulullah SAW begitu berat karena sering dihalang-halangi oleh orang-orang kafir Quraisy yang tidak mau beriman kepada Allah dan Rasul-Nya.
Hinaan, cacian, ancaman, hingga kekerasan beliau terima dari orang-orang kafir Quraisy. Bahkan suatu ketika saat beliau berdakwah ke kota Thaif bersama salah satu sahabat bukan penerimaan hangat yang beliau terima, tetapi kekerasan. Beliau dilempari batu hingga kepalanya berdarah. Sahabat yang bersama Rasul saat itu membentengi beliau dengan badannya, namun karena sangat banyak batu-batu hingga tak sanggup menahan akhirnya mengenai Rasulullah. Namun karena kebaikan beliau, bukan balas dendam yang ia lakukan, tetapi doa kepada Allah SWT agar anak keturunannya adalah pemeluk islam.
Suatu ketika, kaum kafir Quraisy berusaha keras membujuk dan mempengaruhi Rasulullah saw. agar mengikuti ajaran mereka. Mereka menawarkan harta benda yang sangat banyak, agar beliau menjadi orang terkaya di kota Mekah. Kepada beliau dijanjikan akan dikawinkan dengan wanita yang paling cantik, baik gadis maupun janda yang beliau kehendaki. Dalam upaya membujuk Rasulullah saw., mereka mengatakan, “Inilah wahai Muhammad yang kami sediakan untukmu, agar kamu tidak memaki dan menghina tuhan kami dalam satu tahun!” Jawab Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Saat ini, aku belum bisa menjawab. Aku akan menunggu wahyu dari Allah Tuhanku lebih dahulu.” Sejalan dengan peristiwa ini, maka Allah Subhanahu wata’ala menurunkan wahyu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam  berupa surah Al-Kafirun. Yaitu sebagai jawaban penolakan terhadap tawaran mereka. Tawaran yang menurut ukuran orang umum sangat menggiurkan. Namun, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam tidak terperangkap bujuk rayu mereka, dan tetap mempertahankan dakwah islamiah.
            Di samping itu, diturunkan pula ayat ke-64 dari surah Az-Zumar.
قُلۡ أَفَغَيۡرَ ٱللَّهِ تَأۡمُرُوٓنِّيٓ أَعۡبُدُ أَيُّهَا ٱلۡجَٰهِلُونَ ٦٤
Katakanlah: "Maka apakah kamu menyuruh aku menyembah selain Allah, hai orang-orang yang tidak berpengetahuan?”
Ayat tersebut mempertegas pula kewajiban untuk menolak dan menjauhi bujuk rayu orang-orang tolol atau bodoh, yaitu mereka yang menyembah berhala.
(HR. Thabrani dan Ibnu Abi Hatim dari Ibnu Abbas)
            Orang-orang kafir Quraisy mengajukan tawaran kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, “Wahai Muhammad, sekiranya kamu tidak keberatan mengikuti agama kami selama satu tahun, maka kami akan berbalik mengikuti agamamu selama satu tahun pula.” Sebagai jawaban dari permasalahan ini, Allah Subhanahu wata’ala memerintahkan malaikat Jibril untuk menurunkan wahyu kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, yaitu surah Al-Kafirun. Secara terang-terangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberikan jawaban kepada mereka, selamanya tidak akan bertemu dalam satu titik agama kufur dengan agama Islam yang hak.
(HR. Abdurrazak dari Wahbin. Dan Ibnu Mundzir meriwayatkan bersumber dari Juraij)
            Walid bin Muhirah, Al-‘Ash bin Wail, Aswad bin Muthalib dan Umayyah bin Khallaf pada suatu waktu bertemu dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Mereka berkata, “Wahai Muhammad, mari kita mengadakan persekutuan. Yaitu kita bersama-sama menyembah apa yang kami sembah, kemudian pada saatnya kami menyembah apa yang kamu sembah. Dan kita bersekutu dalam segala urusan apa saja. Kamulah yang menjadi pimpinan dalam hal ini.” Sehubungan dengan tawaran tokoh-tokoh kafir Quraisy ini, maka Allah Subhanahu wata’ala menurunkan surah Al-Kafirun sebagai jawaban atas ajakan mereka tersebut. Secara tegas Allah Subhanahu wata’ala memberikan keterangan kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bahwa tidak ada persekutuan maupun persaudaraan antara orang-orang kafir dengan orang-orang beriman, baik dalam urusan apa saja.
(HR. Ibnu Abi Hatim dari Sa’id bin Mina)



DAFTAR PUSTAKA
A. Mudjab Mahali. 2002.Asbabun Nuzul: Studi Pendalaman Al Qur’an. Jakarta. PT RajaGrafindo Persada.
Sumber: http://zibinuma.blogspot.co.id/2017/04/asbabun-nuzul-surah-al-kafirun.html

Terimakasih telah membaca quran dan juga artikel artikel lainnya di situs kami. Semoga apa yang anda baca menjadi amal bagi anda dan juga bagi admin. Aamiin